MENJAGA KELESTARIAN LINGKUNGAN

Masalah lingkungan dalam kehidupan dewasa ini sungguh sangat menjadi perhatian dari berbagai kalangan, sebab kalau lingkungan rusak tentu berdampak kepada manusia, sehingga tidak heran kalau banyak orang menyuarakan untuk memperhatikan dan melestarikan lingkungan sekitar masing-masing.
Sudah banyak pengalaman yang kita saksikan akibat dari kerusakan lingkungan berimbas pada kehidupan manusia, seperti kalau lingkungan rusak maka menimbulkan panas yang luar bisa di musim kemarau dan banjir yang sangat dahsyat pada musim hujan, tidak terkecuali juga kadang-kadang di daerah yang bergunung bisa menimbulkan tanah longsor. Hal ini jelas bisa berdampak kepada manusia sekitarnya kalau ditimpa bencana banjir dan longsor tidak menutup kemungkinan berakibat pada kematian.
Begitu juga di daerah perkotaan, kalau lingkungan tercemar, seperti udara yang tidak sehat, tentu bisa menimbulkan banyak penyakit yang menyerang warga dan ini tentu sangat menyusahkan masyarakat. Sehubungan dengan itu masalah lingkungan ini harus menjadi perhatian serius bagi kita semua.
Rusaknya lingkungan jelas akibat ulah manusia itu sendiri. Tidak jarang kita menyaksikan begitu serakahnya manusia mengeksploitasi hutan melampaui batas-batas kewajaran, sehingga ekosistem yang tadinya begitu baik menjadi rusak, akibatnya hutan tidak lagi bisa menyerap air hujan yang banyak, maka pada gilirannya terjadilah banjir yang besar.
Melihat dari semua itu, maka kata kunci dari pemeliharaan lingkungan ini terletak pada manusia itu sendiri, kalau manusia menyadari akan bahaya dari rusaknya lingkungan, tentu mereka tidak akan membabat hutan dengan penuh keserakahan. Lingkungan harus dijaga dan dilestarikan demi keamanan manusia itu sendiri dari keganasan alam dan bencana.
Oleh karena itu semua jajaran, baik pemerintahan, maupun LSM dan masyarakat harus menyadari betapa pentingnya memelihara lingkungan ini. Sehubungan dengan itu mari kita menjaga kelestarian lingkungan, serta rehabilitasi hutan sebagai salah satu upaya guna mencegah bahaya bencana alam.
Kita bisa membayangkan, seandainya dalam suatu daerah terjadi hujan yang cukup deras, sementara lingkungan mengalami kerusakan, maka secara otomatis banjir akan terjadi yang dampaknya jelas bisa merusak perumahan penduduk, termasuk juga lahan pertanian, tambak ikan, fasilitas umum dan lain sebagainya. Aktivitas mnasyarakat pun menjadi terganggu, berkomunikasi dan transportasi menjadi sulit, bakan tidak menutup kemungkinan wilayah tersebut menjadi terisolasi yang dampak lebih jauh lagi sangat merugikan manusia yang ada di daerah itu.
Untuk itulah kita sangat mendukung kepada pemerintah yang terus berupaya menjaga dan melestarikan lingkungan ini dengan melakukan rehabilitasi hutan dan lahan menjadi suatu keharusan dalam upaya melestarikan sumber daya hutan dan lahan yang masih bagus sekaligus sebagai upaya antisifasi mencegah bencana.
Hal inilah yang dilakukan oleh Pemkab HSU beberapa waktu lalu dengan melakukan penanaman pohon sebagai realisasi kegiatan Hari Menanam Pohon Indonesia dan Bulan Menanam Nasional Tahun 2009, di Lapangan Bola Negara Dipa Sungai Malang Amuntai.
Dalam upaya melestarikan lingkungan ini hendaknya masyarakat jangan hanya ketika ada kegiatan serimonial itu saja melakukan penanaman pohon, tetapi harus berlanjut pada setiap kesempatan, sehingga kalau menemukan tanah-tanah yang kosong dan belum ada tumbuhan, maka perlu ditanami pohon oleh masyarakat secara bersama-sama dan dengan penuh kesadaran, jadi tidak perlu menunggu anjuran dari pemerintah dan dari manapun juga.
Dengan kesadaran semacam ini, maka semua warga diminta bisa berupaya memelihara dan terus melestarikan lingkungan hidup, sumber daya hutan dan lahan yang masih dalam kondisi baik maupun telah mengalami kerusakan, sehingga nanti tidak mengalami degradasi yang tidak memberikan manfaat yang optimal bagi kehidupan  kita semua. Kita harus bisa mengatasi hal itu, biar tidak mengalami keterpurukan dalam melesarikan lingkungan hidup ini.
(by: KALIMANTAN POST)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar